Minggu, 06 Januari 2013

Tugas Akhir Semester satu Makalah Pancasila


Kata Pengantar
Puji syukur saya panjatkan kepada Allah Swt. Karena berkat ijin dan rahmatnyalah sehingga akhirnya saya bisa menyelesaikan makalah ini tepat pada waktunya, makalah ini saya susun berdasarkan tugas pancasila yang ada tepatnya untuk ujian akhir semester satu kuliah saya.Makalah yang saya buat ini berjudul "Sumbangan Ilmu Teknologi Pertanian Bagi Masyarakat Indonesia". Yang berhubungan dengan pancasila, dari berbagai referensi yang saya gunakan di antaranya adalah buku pendidikan pancasila. Isi makalah ini sesuai dengan materi yang di bahas. Yang selama ini telah saya pelajari dan saya susun secara rapih dalam makalah ini, saya juga mengambil beberapa contoh permasalahan yang ada dalam konteks pertanian yang secara umum terjadi di kehidupan masyarakat indonesia yang berkaitan dengan pancasila.Sumbernya berdasarkan barbagai macam referensi yang saya gunakan dari internet maupun buku-buku yang ada di perpustakaan UGM dan juga buku milik pribadi. Saya sangat berharap dengan makalah yang saya susun ini bisa berguna dan bermanfaat baik untuk diri saya sendiri, maupun bagi orang lain.Tentu saja, kritik dan saran dari berbagai pihak terutama dari Dosen pengampuh mata kuliah pancasila, tetap saya nantikan untuk menjadi bahan pertimbangan dan perbaikan pada pembuatan makalah di edisi lainnya. yogyakarta,20 desember irma usu)                                                                                           
BAB I
A. PENDAHULUAN
Era globalisasi menuntut adanya berbagai perubahan. Demikian juga bangsa indonesia pada saat ini terjadi perubahan besar-besaran yang di sebabkan oleh pengaruh dari luar maupun dari dalam negeri. Perubahan-perubahan yang di hadapi dalam kehidupan masyarakat, berbangsa dan bernegara yang berlangsung cepat serta untuk menghadapi tuntutan perkembangan ilmu pengetahuan yang sangat pesat, di sertai pola kehidupan mengglobal menuntut semua pihak untuk mengantisipasinya, termasuk kalangan pendidik di perguruan tinggi, khususnya yang mempunyai kewenangan untuk pembenahan proses pembelajaran yang di tunjukan untuk membentuk kepribadian seseorang atau masyarakat sebagai warga negara indonesia yang baik.Dalam hal ini, memang sangat banyak permasalahan yang ada dan sering terjadi di indonesia, khusunya masalah pertanian karena indonesia merupakan negara yang memiliki lahan pertanian yang begitu luas dan memiliki tanah yang cukup subur untuk bertani . Tapi kekurangannya yaitu para petani indonesia sebagian besar belum memiliki bekal ilmu yang cukup dalam bertani dan untuk mengantisipasinya maka sumbangan ilmu teknologi pertanian sangatlah di butuhkan oleh masyarakat indonesia yang akan sangat berguna bagi kehidupan para petani dan warga indonesia.Kesemuanya di atas tentunya memerlukan kemampuan warga negara yang mempunyai bekal ilmu pengetahuan yang lebih khususnya mengenai aspek pertanian atau dengan teknologi pertanian yang berlandaskan nilai-nilai keagamaan dan nilai-nilai budaya bangsa yang tinggi agar tidak dapat mengabaikan realita kehidupan yang mengglobal yang di gambarkan sebagai perubahan kehidupan yang penuh dengan pradoksal dan ketakterdugaan. Dengan berdasarkan nilai-nilai dasar negara tersebut akan menjadi tuntunan dan mewarnai keyakinan serta pegangan hidup warga negara indonesia dalam bertani dan memajukan pertanian indonesia menjadi lebih baik dari sebelumnya sesuai dengan nilai-nilai agama.
B. Tujuan
1. Memajukan sistim pertania indonesia
2. Menjadikan indonesia negara industri yang maju
3. Menerapkan pancasila dalam bidang pertanian 
4. Menciptakan masyarakat dan petani yang memiliki potensial dan ilmu dalam bertani dengan berdasarkan nilai-nilai budaya dan kenegaraan.
C. Rumusan masalah
1. Bagaimana caranya untuk membuat sistim pertanian menjadi lebih maju?
2. Apa saja aplikasi teknologi pertanian dalam masyarakat indonesia?
3. Hubungan teknologi pertanian dengan pancasila (sila) serta penerapannya? 
4. Masalah yang sering di hadapi oleh petani indonesia dalam bertani?
5. Pegabdian dalam bentuk sumbangan ilmu pengetahuan bagi masyarakat?6. Hubungan lingkungan pertanian dengan pancasila?
BAB II
PEMBAHASAN
Membuat sistim pertanian menjadi lebih majuDi indonesia sektor pertanian merupakan sektor yang mempunyai peranan strategis dalam struktur pembangunan perekonomian nasional. Sektor ini merupakan sektor yang tidak mendapatkan perhatian secara serius dari pemerintah dalam pembangunan bangsa. Mulai dari proteksi, kredit hingga kebijakan lain tidak satu pun yang menguntungkan bagi sektor ini. Program-program pembangunan pertanian yang tidak terarah tujuannya bahkan semakin menjerumuskan sektor ini pada kehancuran. Meski demikian sektor ini merupakan sektor yang sangat banyak menampung luapan tenaga kerja dan sebagian besar penduduk kita tergantung padanya.Perjalanan pembangunan pertanian Indonesia hingga saat ini masih belum dapat menunjukkan hasil yang maksimal jika dilihat dari tingkat kesejahteraan petani dan kontribusinya pada pendapatan nasional. Pembangunan pertanian di Indonesia dianggap penting dari keseluruhan pembangunan nasional. Ada beberapa hal yang mendasari mengapa pembangunan pertanian di Indonesia mempunyai peranan penting, antara lain: potensi Sumber Daya Alam yang besar dan beragam, pangsa terhadap pendapatan nasional yang cukup besar, besarnya pangsa terhadap ekspor nasional, besarnya penduduk Indonesia yang menggantungkan hidupnya pada sektor ini, perannya dalam penyediaan pangan masyarakat dan menjadi basis pertumbuhan di pedesaan. Potensi pertanian Indonesia yang besar namun pada kenyataannya sampai saat ini sebagian besar dari petani kita masih banyak yang termasuk golongan miskin. Hal ini mengindikasikan bahwa pemerintah pada masa lalu bukan saja kurang memberdayakan petani tetapi juga terhadap sektor pertanian keseluruhan.Pembangunan pertanian pada masa lalu mempunyai beberapa kelemahan, yakni hanya terfokus pada usaha tani, lemahnya dukungan kebijakan makro, serta pendekatannya yang sentralistik. Akibatnya usaha pertanian di Indonesia sampai saat ini masih banyak didominasi oleh usaha dengan: (a) skala kecil, (b) modal yang terbatas, (c) penggunaan teknologi yang masih sederhana, (d) sangat dipengaruhi oleh musim, (e) wilayah pasarnya lokal, (f) umumnya berusaha dengan tenaga kerja keluarga sehingga menyebabkan terjadinya involusi pertanian (pengangguran tersembunyi), (g) akses terhadap kredit, teknologi dan pasar sangat rendah, (h) pasar komoditi pertanian yang sifatnya mono/oligopsoni yang dikuasai oleh pedagang-pedagang besar sehingga terjadi eksploitasi harga yang merugikan petani. Selain itu, masih ditambah lagi dengan permasalahan-permasalahan yang menghambat pembangunan pertanian di Indonesia seperti pembaruan agraria (konversi lahan pertanian menjadi lahan non pertanian) yang semakin tidak terkendali lagi, kurangnya penyediaan benih bermutu bagi petani, kelangkaan pupuk pada saat musim tanam datang, swasembada beras yang tidak meningkatkan kesejahteraan petani dan kasus-kasus pelanggaran Hak Asasi Petani, menuntut pemerintah untuk dapat lebih serius lagi dalam upaya penyelesaian masalah pertanian di Indonesia demi terwujudnya pembangunan pertanian Indonesia yang lebih maju demi tercapainya kesejahteraan masyarakat Indonesia.Pembangunan pertanian di masa yang akan datang tidak hanya dihadapkan untuk memecahkan masalah-masalah yang ada, namun juga dihadapkan pula pada tantangan untuk menghadapi perubahan tatanan politik di Indonesia yang mengarah pada era demokratisasi yakni tuntutan otonomi daerah dan pemberdayaan petani. Disamping itu, dihadapkan pula pada tantangan untuk mengantisipasi perubahan tatanan dunia yang mengarah pada globalisasi dunia. Oleh karena itu, pembangunan pertanian di Indonesia tidak saja dituntut untuk menghasilkan produk-produk pertanian yang berdaya saing tinggi namun juga mampu mengembangkan pertumbuhan daerah serta pemberdayaan masyarakat. Ketiga tantangan tersebut menjadi sebuah kerja keras bagi kita semua apabila menginginkan pertanian kita dapat menjadi pendorong peningkatan kesejahteraan masyarakat dan dapat menjadi motor penggerak pembangunan bangsa, itulah yang harus di lakukan jika kita menginginkan adanya kemajuan pada bidang pertanian kita di negara kita indonesia tercinta.Aplikasi teknologi pertanian dalam masyarakat indonesia.Teknologi pertanian merupakan penerapan prinsip-prinsip matematika dan ilmu pengetahuan alam dalam rangka pendayagunaan secara ekonomis sumberdaya pertanian dan sumberdaya alam untuk kesejahteraan manusia, teknologi pertnian ini sangat di butuhkan untuk mebangun pertanian yang lebih maju, dan di antaranya ilmu teknologi pertanian yang bisa di aplikasikan terhadap masyarakat indonesia adalah dengan memanfaatkan teknologi yang canggih dan sudah maju ke lapangan pertanian seperti  aplikasi GIS atau Geographical Information System, dan jika diterjemahkan secara bebas ke bahasa Indonesia, kita bisa menyebutnya SIG atau Sistem Informasi Geografi. SIG adalah suatu sistem informasi yang dirancang untuk bekerja dengan data yang bereferensi spasial atau berkoordinat geografi atau dengan kata lain suatu SIG adalah suatu sistem basis data dengan kemampuan khusus untuk menangani data yang bereferensi keruangan (spasial) bersamaan dengan seperangkat operasi kerja.Selain itu, ilmu teknologi pertanian juga memiliki banyak peran yang membantu kehidupan masyarakat khususnya kepada para petani indonesia dalam hal bertani ilmu ini bisa memudahkan para petani untuk bisa mengolah bahan pangan hasil panen menjadi suatu produk yang lebih berkualitas dan bahkan bisa di pasarkan di luar negara hal ini tentu bisa menjadi suatu kebanggaan tersendiri bagi indonesia, jika semuanya bisa terwujud seperti yang di harapkan.Hubungan teknologi pertanian dengan pancasila (sila) serta penerapannya.Pancasila mengandung hal-hal yang penting dalam pengembangan ilmu dan teknologi. Perkembangan  ilmu teknologi pertanian dewasa ini dan di masa yang akan datang sangat cepat, makin menyentuh inti hayati dan materi di satu pihak, serta menggapai angkasa luas dan luar angkasa di lain pihak, lagi pula memasuki dan mempengaruhi makin dalam segala aspek kehidupan dan institusi budaya. Pada umumnya para pakar sepakat bahwa ciri utama yang melatarbelakangi sistem atau model pertanian maupun teknologi pertanian yang ada di indonesia adalah sebagai kekuatan pendorong bagi indonesia sendiri. Di sini berarti ada nilai-nilai dasar yang ingin dipertahankan bahkan ingin diperkuat. Nilai-nilai itu sudah jelas, yaitu Pancasila. Sesuai dengan asas dan moral menjalankan sisitim pertanian yang sesuai dengan nilai-nilai budaya dan pancasila itu sendiri, sehingga menjadikan sebuah pertanian itu bukan hanya sekedar pertanian yang tidak memiliki nilai, namun menjadi suatu sistim pertanian yang bisa bertahan dan selalu maju dalam era globalisasi ini. Masyarakat kususnya para petani di indonesia umumnya hanya bertani saja tanpa mengetahui ilmu dan ketersangkutannya petanian dengan suatu nilai seperti yang telah di devinisikan tersebut, jika seandainya para masyarakat dan petani di indonesia memahami dengan benar tentang adanya nilai-nilai budaya, negara dan pancasila yang bisa di jadikan sebagai sebuah pedoman dalam menjalankan suatu sistim pertanian tersebut maka pertanian itu akan menjadi lebih bernilan dan tidak hanya sekedar bertani saja tapi juga menghargai apa yang telah di kerjakan dan apa yang akan di dapat, tentunya hal ini bisa menjadi salah satu solusi bagi para petani yang tengah menghadapi masa krisis karena gagal panen.Jadi keterkaitan pancasila dengan pengembangan ilmu teknologi pertanian dan sistim pertanian yang ada di indonesia sangatlah erat dan penerapan pancasila juga sangat di perlukan untuk pengembangan ilmu teknologi pertanian di indonesia untuk menjadikannya lebih maju dan berkembang.Masalah yang sering di hadapi oleh petani indonesia dalam bertani.Untuk memenuhi kebutuhan pangan nasional dari produksi dalam negeri nampaknya masih  sangat sulit untuk direalisasikan karena kompleksnya kendala dan masalah yang dihadapi dalam usaha tani untuk mencapai peningkatan produksi. Permasalahan-permasalahan dalam pengembangan pertanian akhir-akhir ini disadari sebagi faktor yang menentukan keberhasilan adopsi teknologi di tingkat petani. Diantara berbagai permasalahan yang ada, kelembagaan merupakan salah satu faktor yang perlu dicermati untuk mengetahui kelembagaan yang perlu mendapatkan prioritas berkaitan dengan upaya meningkatkan usaha tani. Permasalahan umum yang dihadapi petani di lahan pertanian cukup kompleks yang mengakibatkan rendahnya skala produksi dan mutu hasil diperoleh petaniKetika membahas tentang pertanian di indonesia, tentunya banyak masalah yang terjadi di dalamnya dan yang sering di hadapi oleh para petani indonesia di antaranya adalah maslah yang paling merugikan para petani yaitu gagal panen. Selain itu masih banyak lagi masalah lain yang di miliki oleh para petani. masalah tersebut diantaranya: rendahnya pengetahuan/wawasan, rendahnya tingkat keterampilan, kurangnya motivasi, tidak memiliki kemampuan  pengelolaan usaha tani, kurangnya dukungan atas modal dan sarana produksi usaha tani, kurangnya dukungan kebijakan pemerintah, jarang mendapatkan bimbingan dan conseling berupa penyuluhan dan tidak adanya wahana/tempat petani untuk belajar untuk meningkatkan kemapuan yang dibutuhkannya. Menemukan atau merancang berbagai solusi alternatif untuk memecahkan masalah diatas  memerlukan kemampuan, ketrampilan dan kreativitas pihak-pihak yang terlibat. Mereka harus bisa mengatasi kompleksitas permasalahan yang dihadapi dan merancang solusi-solusi alternatif yang berkualitas dan dapat memecahkan masalah itu. Selain itu, solusi-solusi tersebut  haruslah dapat  diterima  oleh  berbagai  pihak  yang  terkait.  Demikian  banyak  persoalan  dan  masalah  yang sering di hadapi  oleh  para  petani  yang  ada  di indonesia dan  hal-hal tersebut yang membuat  kemajuan  sistim  pertanian  indonesia  menjadi  terhambat.Pegabdian dalam bentuk sumbangan ilmu pengetahuan bagi masyarakat.Undang-Undang Dasar Negara Republik  Indonesia Tahun 1945 mengamanatkan kepada  Pemerintah untuk mengusahakan dan  menyelenggarakan satu sistem pendidikan nasional  yang meningkatkan keimanan, ketakwaan kepada Tuhan Yang Maha Esa, dan akhlak mulia dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa serta memajukan ilmu pengetahuan dan teknologi dengan menjunjung tinggi nilai-nilai agama dan persatuan bangsa untuk kemajuan peradaban serta kesejahteraan umat manusia;Telah kita ketahui bersama bahwasanya pendidikan lahir seiring dengan keberadaan manusia, bahkan dalam proses pembentukan masyarakat pendidikan ikut andil untuk menyumbangkan proses-proses perwujudan pilar-pilar penyangga masyarakat. Salah satu upaya manusia untuk memenuhi kebutuhannya akan makanan, agar makanan yang tersedia juga meningkat menurut deret ukur atau sebanding dengan pertumbuhan penduduk, adalah dengan memanfaatkan berbagai teknologi yang bisa dikuasainya. Di pihak pemerintah, ada Pusat Penelitian dan Pengembangan (Puslitbang) Tanaman Pangan, Kementerian Pertanian yang salah satu tugasnya melakukan penelitian dan pengembangan untuk dapat menghasilkan inovasi teknologi tanaman pangan yang dapat meningkatkan produksi dan produktivitas tanaman pangan.Dalam hal ini telah banyak upayah yang di lakukan baik dari pemerintah sendiri maupun dari berbagai instansi pendidikan lainnya, yakni menerapkan beberapa sumbangan terhadap para masyarakat secara umum dan lebih khususnya para petani di indonesia, berupa penerapan ilmu teknologi pertanian yang kebanyakan di terapkan oleh para mahasiswa dengan turun ke lapangan langsung dan memberi soialiasasi juga mencontokannya dengan praktek kerja lapangan secara langsung. Hubungan lingkungan pertanian dengan pancasila.Lingkungan dan bangunan pertanian adalah salah satu cabang disiplin ilmu dalam teknik pertanian yang fokus pada pengendalian lingkungan dalam bangunan pertanian untuk pertumbuhan produksi dan mempertahankan mutu hasil pertanian.Dalam pancasila hubungan antara manusia dengan Tuhan, manusia mempunyai kewajiban untuk beribadah dan menyembah Tuhan sang pencipta dengan penuh ketulusan, hal tersebut dilakukan sebagai tanda syukur kita atas segala nikmat yang telah diberikannya.Untuk hubungan antara manusia dengan lingkungan sekitarnya atau lingkungan pertanian sendiri adalah, manusia sebagai wakil Tuhan di bumi yang menerima dan mengelola kekayaan alam yang telah diamanatkan Tuhan dengan sangat efektif dan efisien, sehingga semua kekayaan alam tersebut dapat digunakan dalam jangka waktu lama.Tuhan yang maha esa menciptakan alam semesta dengan segala isinya untuk kepentingan umat manusia dan dalam pengelolaannya perli di upayakan pembangunan, pengembangan dan pemanfaatan ilmu pengetahuan dan teknologi guna meningkatkan kesejahteraan lahir dan batin serta kelestarian lingkungan terutama dalam lingkup lingkungan pertanian.Jadi antara lingkungan pertanian dan pancasila memiliki hubungan yang erat satu sama lain, jika di lihat dari penjelasan di atas tadi maka dapat di simpulkan pula bahwa lingkungan pertanian bisa di kategorikan baik jika di di dalamnya di terapkan secara benar tentang pancasila dan nilai-nilai luhur, budaya dan negara yang ada. ha ini tentunya merupakan salah satu faktor yang akan menjadikan negara indonesia menjadi negara yang memiliki sistim pertanian dan sistim industri yang maju sehungga tujuan untuk mewujudkan negara indonesia menjadi negara industry yang maju bisa terwujud.
BAB III
PENUTUPA.
 Kesimpulan
Ø Sistim pertanian di indonesia dapat lebih maju dan lebih berkembang apabila di dalamnya di terapkan sistim pertanian masa kini yaitu dengan sistim moderen yang lebih banyak menggunakan teknologi yang lebih canggih dan di dalamnya di terapkan nilai-nilai pancasila dan budaya yang akan lebih menjadikan suatu sistim pertanian itu menjadi lebih bernilai dan maju.
Ø Indonesia akna menjadi negara industry yang maju apabila sistim pertaniannya lebih di perhatikan dan lebih di kembangkan lagi karena untuk mewujudkan suatu proses yang lebih tinggi tahapnya maka harus di mulai dari tahap awalnya dulu atau tahap rendahnya, maka dalam hal memajukan sistim industri terutama yang harus di perhatikan adalah sistim pertanian barulah setelah itu sistim industry nya dapat di kembangkan dengan cara menerapkan ilmu teknologi pertanian dan industry yang ada.
Ø Bagi masyarakat Indonesia, Pancasila bukanlah sesuatu yang asing lagi. Pancasila terdiri atas lima sila, yang tertuang dalam pembukaan UUD 1945 Alinea IV dan di peruntukkan sebagai dasar Negara Republik Indonesia. Meskipun di dalam pembukaan UUD 1945 tidak disebutkan secara eksplisit kata Pancasila, namun sudah di kenal luas bahwa lima sila yang dimaksud adalah Pancasila untuk dimaksudkan sebagai dasar Negara. Dalam dunia pertanian pancasila memiliki keterkaitan sendiri dengan pengembangan pertanian tersebut.
Ø Dengan di dasarkan ilmu pengetahuan dan pengembangan teknologi serta penerapan nilai-nilai budaya dan pancasila yang melandasi kehidupan pertanian indonesia maka akan dapat menciptakan masyarakat dan para petani yang memiliki potensi yang baik dalam mengembangkan pertanian di indonesia serta dalam setiap kegiatan manusia dalam kehidupan sehari-hari pasti akan selalu mengarah pada nilai-nilai etika Pancasila didalamnya.
 B. Saran
1. Untuk pembelajaran pancasila akan lebih bagus lagi jika di lakukan lebih banyak diskusi dengan penyajian materi yang menarik agar suasana diskusi tidak menjadi vakum karena materi Irma Usumeruapakan salah satu faktor yang mempengaruhi berjalannya diskusi.
2. Pembelajaran pancasila juga akan lebih menarik jika pembelajaran di sertai dengan kerja lapangan atau dengan cara mempraktekannya, apa yang telah menjadi materi dan apa yang telah di pelajari tentunya akan lebih membuat suasana menjadi lebih nyata.Demikian makalah ini saya susun apabila terdapat banyak kekurangan di dalamnya maka saya mohon maaf yang sebesar-besarnya. Terimakasih
 DAFTAR PUSTAKA
Rukiyati, M.Hum.,dkk.2008.Pendidikan pancasila.UNY PRESS.Yogyakarta
Sunarso, M.si.2008.Pendidikan kewarganegaraan.UNY PRESS.Yogyakarta
Anonim.2012.kondisi pertanian indonesia saat ini menurut pandangan mahasiswa.        http://paskomnas.com/id/berita/Kondisi-Pertanian-Indonesia-saat-ini-Berdasarkan-Pandangan-Mahasiswa-Pertanian-Indonesia.php.diakses pada hari senin 31 desember 2012 pukul 13.30 wib
Anonim.2012.bidang pertanian.http://ernaldihpt.wordpress.com/2010/06/09/sig-dalam-bidang-pertanian/.di akses pada hari senin 31 desember 2012 pukul 13.30 wib
Anonim.2012.teknologi pertaian.http://id.wikipedia.org/wiki/Teknologi_pertanian.diakses pada hari senin 31 desember 2012 pukul 13.30 wib
Anonim.2012.kebijakan pertanian.http://hermawaneriadi.com/implementasi-konsepsi-wawasan-nusantara-dalam-kebijakan-sentra-pertanian-dan-agrobisnis-dapat-meningkatkan-ketahanan-pangan/.diakses pada hari senin 31 desember 2012 pukul 13.30 wib
Anonim.2012.pendidikan dan perubahan sosial budaya.http://indonesiadalamtulisan.blogspot.com/2012/10/pendidikan-dan-perubahan-sosial-budaya.html.diakses pada hari senin 31 desember 2012 pukul 13.30 wib

Reaksi:

0 komentar:

Poskan Komentar

Flower

Loading...